I Got my Driving “crazy” License!

Pikiran gw selalu ga enak, kalo’ mereka’ pada nanyain, “mana SIM mu?”. dan dengan muka yang amat sangat polos nan lugunya, I said, “Nothing”. Dan, 5 menit kemudian. Motor itu akhirnya dipinggirin, di deket pos. Yes, Pos Polisi. T_T

Akhirnya, dengan niat gila sadar dan tekad yang kuat, gw memberanikan diri untuk membuat SIM di polwil terdekat. Kemaren, gw ngerasa punya waktu sekitar dua jam untuk ngurus SIM. hanya dua jam. kenapa? Soalnya, jam 10 ada Pelantikan dan Upgrading Pengurus HIMAHI yang baru. Jadi, gw udah mulai berangkat dari rumah pag-pagi-sekali. (kata “pagi” buat gw masih bisa dipertanyakan). Jam 6, gw udah mulai bangun (bukan sih, dibangunin, tepatnya). Gw langsung sholat dan berdoa semoga semuanya lancar-lancar aja berhubung yang bakal gw datengin pagi ini adalah tempat yang gw takutin setelah rumah sakit. Kenapa rumah sakit? Karna, gw udah beberapa kali ngerasain masuk rumah sakit, nginep di dalamnya, dan mencium aroma-aroma (re: obat) yang malah bikin kepala gw makin puyeng.  Gw juga ngeri kalo udah periksa, yang awalnya gw ngerasa sakit biasa aja, tiba-tiba dokternya bilang gini, “Wah. Ini sih udah parah. Mesti dirawat ini. Infus mii saja”. Jreeeng. dan 10 menit kemudian, gw udah terbaring di tempat tidur rumah sakit dibawa pake korsi roda dengan tentengan inpus di tangan. grrrr. Gw ga suka dibilang sakit, rasanya jadi lemah banget. Mending gw dirawat di rumah aja deh. Dan, Kenapa gw takut polwil? Engga tau juga yah. Gw emang dari dulu takut ama polisi sih. Alasannya? Ya, ngeri aja. Ga ngerti deh pokoknya. Klo di jalan udah ngeliat polisi lagi sweeping ato lagi ngatur jalanan, ato cuma lewat aja, gw bawaannya langsung keringet dingin+panik+waswas+gospot+insert+silet (lohh? kok gosip semua. ahaha). Mungkin karna keseringan ditilang kali yah, jadi gw ngeri  aja (hehehe. maap pak, ini memang diriku). Okeh, balik ke cerita sebelumnya. Gw nyampe di polwil setengah 10. soalnya, perjalanan dari BTP ke polwil memang agak sangat jauh. butuh sekitar 1 setengah jam perjalanan dengan angkot, dan sejam dengan kendaraan bermotor. Pas nyampe di sana, widih. ternyata Polwil lebih rame dari rumah sakit. bujuu buneeng. motor nyang parkir banyak amat, udah kayak parkiran orang-orang yang mau ke pasar malam. Padahal ini baru jam 10 looh. Yang menurut gw, masih sangat pagi. (?????). Gw yang baru pertama kali masuk situ, cuma bisa celingak-celinguk di gerbangnya. Gw nyari, tulisan “Tempat Ngurus SIM”. Tapi, ga ada. Tempatnya tuh gede en luas banget. Gw ga ngerti musti kemana. Akhirnya, gw nemuin pak polisi, di deket pos. Gw nanya, “Pak, Maaf. Tempat untuk mengurus SIM dimana yah”? <—— pake bahasa baku dengan EYD yang disempurnakan. Saking hormat en takutnya ma pak polisi, gw bahkan harus bicara dengan sangat pelan, halus, lembut, dan badan agak sedikit membungkuk (padahal biasanya, gw tereak-tereak, ngomong cepet, tapi tetep lembut boo’. yukk). Eh, pak polisinya ternyata baek, dia jawabnya gini, “Oh, tempat ngurus SIM ada di belakang sekali. Terus saja ya nak, sampe di ujung, itu banyak orang yg ngantri. Masuk aja disitu ya nak”. Ow Em Ji. Gw seneng banget dipanggil “nak”. Hahaha. Gw akhirnya ikutin yang bapaknya bilang. Gw menelurusi jalan-jalan yang dipenuhi dengan orang-orang berseragam abu-abu, dengan beberapa hiasan-hiasan di seragamnya, mungkin itu pangkat-pangkat. ah, ga ngerti. Gw kemudian nemuin satu tempat paling ujung polwil dan akhirnya nemuin tulisan “Pusat Pelayanan SIM”. oh neptunus, I finally found this place, wish me luck! Tapi, tunggu-tunggu. gw ga ngerti harus kemana. Tempat masuknya dijaga ama satu polisi, dan beberapa orang yang masuk terlihat ngebawa map-map biru terus mencett apa gitu disitu. aduh. gw ga ngerti dah, ampuun. Ada tulisan register disamping tempat masuk. Oh, mungkin itu tempat buat ngedaftar dulu. Dan setelah nanya-nanya panjang ama ibu-ibu polisinya, gw akhirnya disuruh masuk ke dalem, ke loket 5 kalo ga salah buat poto SIM. well, Gw memberanikan masuk. Pas udah tepat di Pintu Masuk yang ternyata dipalang itu, gw berjalan sangat pelan, dan ngomong ama pak polisi yang jaga pintu tadi, “Pak, saya mau masuk”. Pak Polisi: Kenapa?. Gw: “Engga pak, mau masuk. Tadi disuruh ama ibu yang di depan”. Pak polisi: Iya, iya. masuk saja. masuk. silahkan. Gw: ????? <—– muka bingung. Hemh. Ternyata, langsung masuk aja. Biar ga nanya, juga bisa langsung masuk, ga ada pencet-pencet tombol segalaaa. Caaailaaah. MAAALUUU. hahahaha. Dan, yah ternyata di dalam udah banyak antrian buat poto. Nunggu lagi. Semangat!! Pas giliran gw, wuih. ternyata prosesnya panjang, mulai dari ditanya-tanyain nama ayah ibu lah, alamat, golongan darah, dsb. Trus abis itu, di sidik jari (hanya tangan, bukan kaki). semua jari, mau jempol, telunjuk, kelingking, manis, asem, pahit (loh?), semua kena sidik. Terus, tanda tangan banyak banget, terus poto deh. Wuih. Canggih juga ya alat-alatnya. (yaailaah, gw dari planet mana sih ini, katro banget). Ibu-ibunya sempet nanyain, “Oh orang palopo ya? Sama dong kayak ibu. Suka makan kapurung kan? haha”. Gw: Eng, iya ibu. suka juga. haha”. Ternyata, ibu-ibu yang poto SIM, baekk banget. ramah lagi. Seneng deh pokoknya. Terus, pas keluar, gw bingung, keluarnya lewat manee nih?? Yah, nanya lagi deh. Soalnya, aku sekarang tau, pak polisi itu semua ramah-ramah kok. Gw: “Pak, keluarnya lewat mana ya?”. Pak Polisi: “Lewat sini, sama aja kayak yang tadi”. Ternyata, pintu masuk ma keluar sama aja. Ngiikk. Tapi, malu bertanya sesat di jalan, kan?. hehehehe. ga cukup 15 menit aku nunggu, SIMnya udah berhasil dicetak, dan diambil. Wuih.

muka gw pas dapet SIM. gembira alayy-nya minta ampuun.

Nice New Crazy Experience today!! Love it. Akhirnya, ku dapatkan SIMku. Akhirnya, ga perlu was-was lagi kalo jalan. Akhirnya, ga takut lagi ama pak polisi. Ternyata mereka baek-baek semua. Persepsiku selama ini, salah. wrong. Gw ternyata terlalu parno aja. hehehe.

Terima kasih pak polisi atas pelayanannya yang ramah, dan cukup memuaskan🙂

Cheers, dilah.

9 responses to “I Got my Driving “crazy” License!

  1. azwaranas itu aca'

    behel nya mo sy..!!

  2. the red shoes

    asseeeekkk😀
    hahahaha

  3. azwaranas itu aca'

    tambah manis tawwa..

    Bdw mw ka tanya,knapa sim mobil yg qw urus ??

  4. the red shoes

    karna nda ku tau naik motorr..
    hahah :p

  5. azwaranas itu aca'

    iihh,gampang nya ji d naiki motor..

    Jadi… kalo jalan qw bawa mobil trus mi ini qw pake..

  6. halo, dila!😀 saya juga tidak suka rumah sakit. menyeramkan! hehe
    wah, hebat kau sudah dapatkan SIM A, cepatnya lagi prosesnya! saya belum punya sim A. T.T

  7. the red shoes

    SAM!
    iyaa, nda tauka naek motor belaa. jd sim mobil mo saja. nanti kalo mau naik motor, ada ji ojek. hehehe
    thanks for visiting samm😀

  8. hahaha…oke deh. hati-hati nah kalo bawa kendaraan, terutama sama truk. ada pengalaman burukku sama truk (esp. big red truck) hehe.

  9. wow. BIG? RED? TRUCK? kedengaran mengerikan memang dari namanya saja. sy jg nda suka truk. besar skali badannya, kayak dia yg punya jalan. hihihi :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s