Demi Waktu…..

Pernah ngerasain kejebak di kondisi kayak gini?

Masih mending terjebak di kelas yang dosennya ngasih oleh-oleh tugas ga pake pri-kemanusiaan. Masih mending juga terjebak di gedung Pusat Kegiatan Mahasiswa buat nganterin surat undangan dan ketemu cowok-cowok taekwondo. Masih mending lagi kalo berhasil kejebak di cinta segitiga (yang terakhir ini ngawur). Semuanya masih maending kalo dibandingin kejebak MACET, sodara-sodara. Saya ulangin,

M-A (MA) C-E (CE) E-T (ET)

M A C E P

Dan sialnya, gw ngerasain itu. Mau tau ceritanya? Mau tauuuu?? Jama’aahh.. ohh Jamaa’aahh…

Oke. Jadi gini ceritanya. Gw harap kalian udah siapin tissue karena cerita ini akan sangat menyentuh sanubari dan jiwa raga serta hati yang terdalam. Cerita ini dimulai ketika kemarin (5 Desember 2011) gw ada janji sama temen, dan menetapkan titik point ketemu adalah di MP, which is MP itu adalah terletak di kilo nol makassar, pertengahan kota, ga jauh bagi gw dan ga jauh bagi dia. Perjanjian waktu ketemu adalah 5.30 PM. Gw, yang notabene jadwalnya padat merayap sunyi senyap (cailaah, gaya loe artis masa kini) udah membuat estimasi waktu perjalanan. Estimasinya seperti ini :

Kalo anak gehol bilang, estimasi gw udah KEREN BEUDDD ya kan yah. Semua udah diatur sedemikian rupa supaya ga ada yang telat sedikit pun, janji tertepati, latian ga terganggu, hidup sejahtera, aman dan nyaman. Tapi, ternyata, dunia tidak seindah yang kamu bayangin. Semua catatan kecil dan harapanmu mendadak rusak seketika, karena MACEP. Macep terparah terjadi di bagian Abdesir (singkatan gaul abdullah dg sirua, red) tepat di jam gw berangkat dengan owjegh. Loh? Kok ojek? Kenapa? Soalnya gw selesai latian setengah 6, dan kalo naik ojek estimasinya telat dikit paling engga 15 menit nyampe. Kebetulan, gw dapat tukang ojek yang ga bisa lagi gw panggil dengan sebutan “mas” apalagi “ses”, gw harus manggil “pak” soalnya dari postur tubuh dan raut wajah umurnya udah agak mapan (cailah), sekitar 45 tahunan. Dan kalo harus menebak, umur motornya mungkin beda tipis dengan pemiliknya.  Butut. Penampilan bapak ojek ini juga cukup modis. Tidak ada nomor ojek di helm dan bisa gw simpulkan, ini tergolong ojek ilegal, memakai celana loreng, kumis lebat mirip suami Inul, sampe gw sendiri rada heran. Ini gw lagi naik ojek, atau numpang di angkatan militer pecinta dangdut? Tapi, dont judge the book by its cover dong yah. Umur boleh tua, penampakan mungkin uzur, tapi semangat tetap membara seperti jaman Budi Utomo masih hidup dan memberikan semangat kemerdekaan. Perjalanan dari kampus masih tergolong lancar sampai perempatan Adipura, dan pak ojek akhirnya membelok di bagian Abdesir, dan WAH! Mobil hampir tidak bergerak saudara-saudara. Tapi, apa mau dikata,  biar motornya diputar arah lewat Batua Raya, Toddopuli juga sama macetnya. Di perjalanan, bapak tukang ojek udah nanya kesana kemari arah ke MP paling dekat lewat mana hampir ke seluruh manusia yang terlihat di setiap belokan dan lorong jalan berharap ada jalan pintas.  Parahnya lagi, karena macet, motor hanya jalan 5 centi tiap 5 menit  dan CEKITTS, motor bapak ojek akhirnya mogok. Gw memilih menepi di samping jalan, duduk di depan warung, twitteran, minum teh kotak, sementara bapak ojek mirip suami Inul itu masih memperbaiki motornya. Sambil nyeruput teh kotak, gw mikir, pasti nih bapak ngomel dalam hatinya “Mimpi apaaa saya semalem dapet penumpang bikin sial begini”. HAHAHA sedih juga sih mikirnya. Tapi, bapak ojek ini bener-bener ngerasa memiliki tanggung jawab untuk bisa membuat gw sampe di MP secepat mungkin. Akhirnya gw yang naik ojek, berasa naik sepeda, bapak ojeknya ngebawa motornya pake nyeret-nyeret kaki kayak lagi ngayuh sepeda. Jadilah motor ini berjalan tanpa mesin. Ya Tuhan, sebenernya udah pengen nangis dan bercucuran air mata dengan kegigihan bapak ini. Beruntung gw dapet ojek yang baeknya ampun-ampunan. Biasanya kalo lagi macet gini, semua orang udah pada emosi, dan akhirnya bisa aja, gw diturunin di jalan. Ampuun dah.. Ini bapak baek banget. Untung motornya udah baek lagi di sekitaran Toddopuli, tapi tetep aja, perjalanan Batua Raya ke Toddopuli dalam keadaan macet itu “SE SU ASU” (ala beckham, yah woy!) Gw yakin deh, pas nyampe rumah, ini bapak ojek udah pake koyo di seluruh kaki dan tangan. Maafkan saya, pak -_______-

Akhirnya gw nyampe di MP tepat jam 07.00! Dalam estimasi, seharusnya gw udah on the way balik ke kampus untuk latihan. Gw udah nelpon pelatih, dan dikasih keringanan kalo gw agak telat. Maafkan saya, pak pelatih -______-

Akhirnya gw ketemu temen tepat di jam 07.30. Akhirnya gw cuma bisa ketemu 30 menit. Bercanda. Ketawa HAHA HIHI di KFC depan Gramedia sembari cuci mata liatin coach es keting yang lagi lagi menjadi superhero bagi peserta yang berjatuhan di arena es kering. Dan, yak, temen gw akhirnya bakal pergi lagi jauh esok. Maafkan saya, temen, ga bisa lama-lama -_____- (ini permintaan maaf gw yang ketiga di tiga orang berbeda. Hebaak!)

Untuk perjalanan pulang ke kampus, gw memilih taksi (caiilaah, gaya loe ngartis banget). Bukan karna gw ga bisa naik angkot, tapi emang demi waktu, gw ga mau main-main. Gw rela deh ngeluarin uang lebih banyak daripada ngebiarin diri gw terlambat dan ngebiarin orang nunggu. Gw tau, nunggu itu ga enak, makanya sebisa mungkin harus tepat waktu. Di dalam taksi, beruntung lagi, gw dapat taksi yang cukup cooperatif. Gw udah request agak cepet dan dibalap ala mobil F1. Dan, dengan semangat muda, bapak ini langsung bilang, “Beres mbak, sesuai permintaan!”. Di dalam taksi yang lajunya kenceng ini, Gw harus mutarin pettarani, fly over demi menghindari macep sambil cerita panjang lebar tentang kemacetan dan banjir makassar yang akhirnya bikin pendapatan bapak taksi ini merosot tajam. Mulutnya ga berhenti ngomel, cara bicaranya cepat, secepat taksi ini melaju.

Akhirnya, gw sampe kampus tepat pukul 8.25pm. Lewat satu jam dari jam latihan koreo. Berasa ga enak udah dateng telat, tapi ternyata koreonya baru dimulai satu sesi, jadi ga ketinggalan banget-banget. HAHA. Gw mau bilang makasih buat semua orang yang udah gw temuin selama perjalanan panjang cerita ini. Bapak ojek, Bapak taksi, dan temen janjian gw yang bakal balik lagi ke tempat kerjanya esok. Pengalaman ini berharga banget nget nget. Gw bisa bersosialisasi dengan orang-orang baru, dan ngerasain yang namanya “Kejar Waktu”. Kalo inget pepatah lama, Waktu itu adalah Uang, kayaknya emang pas. Waktu itu berharga. Kalo inget kata ayah saya, Kamu ga bisa jadi diplomat kalo ga menghargai waktu. Pak prof kalo ngomong emang KEREN BEUDD dah. Aku inget ini terus, ayah🙂

Dari pengalaman gw ini, gw bisa simpulkan. Ada tiga hal yang paling ga enak di dunia selain sayur paria: 1. SAKIT 2. MACET 3. HUJAN. Karena tiga hal ini, bikin loe ga bisa ngapa-ngapain.

theredhoes, caooo!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s